Fungsi Dan Cara Kerja Transmisi Manual Dan Komponen Komponennya


Hari ini pembahasannya  adalah perihal TRANSMISI MANUAL, lihat lebih banyak artikel perihal otomotif di Dunia otomotif Mobil

  • Macam-macam Roda gigi
  • Konsep kerja transmisi  
  • RANGKUMAN


Prinsip Kerja Transmisi 


       Transmisi manual dan komponen-komponennya yang akan dibahas dalam artikel ini yaitu yang dipergunakan pada kendaraan bermotor. Transmisi manual dan komponen- komponennya merupakan bab dari sistem pemindah tenaga dari sebuah kendaraan, yaitu sistem yang berfungsi mengatur tingkat kecepatan dalam proses pemindahan tenaga dari sumber tenaga (mesin) ke roda kendaraan (pemakai/peng- gunaan tenaga).

      Sistem pemindah tenaga secara garis besar terdiri dari Unit kopling, transmisi, defrensial, poros dan roda kendaraan. Sementara Posisi transmisi manual dan komponennya, terletak pada ujung depan setelah unit kopling dari sistem pemindah tenaga pada kendaraan. Fungsi transmisi yaitu untuk mengatur perbedaan putaran antara putaran mesin (memalui unit kopling) dengan putaran poros yang keluar dari transmisi. Pengaturan putara ini dimaksudkan semoga kendaraan bisa bergerak sesuai dengan beban dan kecepatan kendaraan


    Rangkaian pemindahan tenaga berawal dari sumber tenaga (Engine) kesisitem pemindah tenaga, yaitu masuk ke unit kopling (Clutch) diteruskan ketransmisi (Gear Box) ke propeller shaft dan keroda melalui defrensial (Final Drive).

Transmisi kendaraan juga disebut dengan gear box atau kotak roda gigi, alasannya yaitu komponen utama transmisi yaitu roda gigi. 

Macam-macam Roda gigi

     Roda gigi/Gears yaitu roda yang terbuat dari besi yang mempunyai gerigi pada permukaannya. Bentuk gigi dibentuk sedemikian rupa sampai sanggup bekerja secara berpasangan dan setiap pasangan terdapat sebuah roda gigi yang menggerakkan (driving gear) dan sebuah roda gigi yang digerakkan (driven gear). Suatu kelompok/kumpulan roda gigi dengan komponen lain membentuk suatu sistem transmisi dalam suatu kendaraan, mereka terletak dalam suatu wadah yang disebut transmission case, atau kadang juga disebut gear box.


Beberapa macam desain roda gigi yang dipergunakan pada transmisi adalah:   




  1. Roda gigi jenis Spur – bentuk giginya lurus sejajar dengan poros, dipergunakan untuk roda gigi geser atau yang bisa digeser (Sliding mesh).
  2. Roda gigi jenis Helical – bentuk giginya miring terhadap poros, dipergunakan untuk roda gigi tetap atau yang tidak bisa digeser (Constant mesh dan synchro-mesh). 
  3. Roda gigi jenis Double Helical – bentuk giginya dobel miring terhadap poros, dipergunakan untuk roda gigi tetap atau yang tidak bisa digeser (Constant mesh dan synchro-mesh). 
  4. Roda gigi jenis Epicyclic – bentuk giginya lurus atau miring terhadap poros, dipergunakan untuk roda gigi yang tidak tetap kedudukan titik porosnya (Constant mesh).



Konsep kerja transmisi  

Transmisi pada kendaraan terdiri dari banyak sekali bentuk roda gigi, ada yang sistem tetap ada yang digeser (slidingmesh). 

Berikut ini akan dicoba dijelaskan konsep kerja masing-masing. 

a) Transmisi dengan roda gigi geser 
Roda gigi pada poros input yaitu berasal dari kopling, dipasang mati. Sedangkan roda gigi yang dipasang pada poros output dipasang geser/sliding. Roda gigi yang dipakai untuk model ini tentunya jenis spur



b) Transmisi dengan roda gigi tetap. 
Sistem pemindahan kecepatan pada sistem ini tidak memindah roda gigi, namun dengan menambah satu perlengkapan kopling geser. Pada model transmisi roda gigi tetap ini memungkinkan dipergunakan bentuk roda gigi selain model spur. Sehingga memungkinkan penggunaan roda gigi yang lebih kuat.  Kopling geser sanggup digeser kekanan atau kekiri. Bila  kopling ada ditengah maka berarti transmisi pada posisi netral

c) Transmisi Synchronmesh 
Terdapat kerugian yang perlu diatasi pada penggunaan sistem roda gigi geser , 
yaitu: 

  • Suara transmisi bergairah ketika memindah kecepatan. 
  • Pemindahan gigi sangat sulit, apalagi pada kecepatan tinggi, sehingga pemindahan gigi harus dilakukkan pada kecepatan yang rendah. 
Hal ini juga dialami pada sistem pengembangan yang meng- gunakan sistem Constantmesh. Meskipun pada sistem constant-mesh sudah tidak memakai penggeseran roda gigi, namun sistem penyambungannya masih mengalami permasalahan. Penyambungan yang dipergunakan pada sistem Constantmesh ibarat pada sistem sliding gear ketika memasukan kecepatan tertinggi yaitu antara roda gigi C dengan roda gigi D. Dengan kata lain, kendaraan yang transmisinya memakai sistem sliding gear atau Constantmesh akan terhambat khususnya pada proses akselerasi kendaraan. Karena setiap pemindahan kecepatan harus menunggu putaran turun terlebih dahulu.  Permasalahan proses pemindahan gigi tersebut, alasannya yaitu per- bedaan putaran kedua gigi yang akan disambungkan



RANGKUMAN:


1) Transmisi manual dan komponen-komponennya merupakan bab dari sistem pemindah tenaga dari sebuah kendaraan, yaitu sistem yang berfungsi mengatur tingkat kecepatan dalam proses pemindahan tenaga dari sumber tenaga (mesin) ke roda kendaraan (pemakai/peng-gunaan tenaga).

 2) Sistem pemindah tenaga secara garis besar terdiri dari Unit kopling, transmisi, defrensial, poros dan roda kendaraan. Sementara Posisi unit transmisi berada selangkah di belakang unit kopling. Hal ini semoga ketika pemindahan kecepatan, kekerabatan dengan mesin sanggup diputuskan ter-lebih dahulu. 

 3) Konsep dasar cara kerja transmisi yaitu memakai konsep perbandingan momen, melalui sejumlah roda gigi. Dengan konsep tersebut sanggup diadaptasi antara tenaga output mesin dengan besarnya beban yang akan diangkat. Saat beban berat ibarat kendaraan akaan bergerak, tanjakan dan sebagainya, dipakai tingkat kecepatan yang rendah yang mempunyai momen lebih besar.

 4) Terdapat beberapa macam roda gigi yang dipergunakan pada transmisi yaitu : 

  • Roda gigi jenis Spur – bentuk giginya lurus sejajar dengan poros, dipergunakan untuk roda gigi geser atau yang bisa digeser (Sliding mesh).
  • Roda gigi jenis Helical – bentuk giginya miring terhadap poros, dan Roda gigi jenis Double Helical – bentuk giginya dobel miring terhadap poros, dipergunakan untuk roda gigi tetap atau yang tidak bisa digeser (Constant mesh dan synchromesh). 
  • Roda gigi jenis Epicyclic – bentuk giginya lurus atau miring terhadap poros, dipergunakan untuk roda gigi yang tidak tetap kedudukan titik porosnya (Constant mesh). 

5) Terdapat tiga macam sistem pemindahan kecepatan pada unit transmisi, yaitu dengan sistem menggeser roda gigi atau slidingmesh, sistem roda gigi tetap dengan meng-gunakan kopling geser, dan sistem roda gigi tetap memakai synchronmesh.   

6) Komponen utama dari tramisi manual yaitu sebagai berikut : 
  1. Transmission input shaft   atau Poros input transmisi, yaitu komponen yang mendapatkan moment output dari unit kopling. 
  2. Transmission gear atau roda  gigi transmisi, yaitu Untuk mengubah input dari mesin menjadi output gaya torsi yang meninggalkan transmisi sesuai dengan kebutuhan kendaraan. 
  3. Synchroniser/synchro-mesh atau Gigi penyesuai, yaitu perlengkapan yang memungkinkan pemindahan kecepatan pada kondisi putaran yang tinggi. 
  4. Gear shift lever atau  Tuas pemindah presnelling   dan Shift fork  atau  Garpu pemindah   yaitu komponen yang berfungsi untuk mengoperasikan transmisi oleh pengemudi.             
  5. Output shaft atau Poros output adalah untuk menyalur-kan moment atau tenaga yang sudah diolah melalui proses reduksi ke komponen sistem pemindah tenaga selanjutnya

Belum ada Komentar untuk "Fungsi Dan Cara Kerja Transmisi Manual Dan Komponen Komponennya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel