Risalah Muslim



BALASAN BAGI YANG MENINGGALKAN SHOLAT

Di Riwayatkan bahwa pada suatu hari Rasulullah S.A.W sedang duduk bersama para sahabat, kemudian tiba cowok Arab yang masuk kedalam mesjid dengan menangis. Apabila Rasulullah S.A.W melihat cowok itu menangis maka baginda pun berkata, “Wahai orang muda kenapa kau menangis?” Maka berkata orang muda itu, “Ya Rasulullah S.A.W, ayah saya telah meninggal dunia dan tidak ada kain kafan dan tidak ada orang yang hendak memandikannya.”

Lalu Rasulullah S.A.W memerintahkan Abu Bakar r.a. dan Umar r.a. ikut orang muda itu untuk melihat masalahnya. Setelah mengikut orang itu, maka Abu Bakar r.a dan Umar r.a mendapati ayah orang gampang itu telah bertukar rupa menjadi babi hitam, maka mereka pun kembali dan memberitahu kepada Rasulullah S.A.W, “Ya Rasulullah S.A.W, kami lihat mayit ayah orang ini bertukar menjadi babi hutan yang hitam.”

Kemudian Rasulullah S.A.W dan para sahabat pun pergi ke rumah orang muda dan baginda pun berdoa kepada Allah S.W.T, kemudian mayit itu pun bertukar kepada bentuk insan semula. Lalu Rasulullah S.A.W dan para sahabat menyembahyangkan mayit tersebut. Apabila mayit itu hendak dikebumikan, maka sekali lagi mayit itu bermetamorfosis mirip babi hutan yang hitam, maka Rasulullah S.A.W pun bertanya kepada cowok itu, “Wahai orang muda, apakah yang telah dilakukan oleh ayahmu sewaktu beliau di dunia dulu?” Berkata orang muda itu, “Sebenarnya ayahku ini tidak mau untuk mengerjakan sholat.”

Kemudian Rasulullah S.A.W bersabda, “Wahai para sahabatku, lihatlah keadaan orang yang meninggalkan sembahyang. Di hari tamat zaman nanti akan dibangkitkan oleh Allah S.W.T mirip babi hutan yang hitam.”

Di zaman Abu Bakar r.a ada seorang lelaki yang meninggal dunia dan sewaktu mereka menyembahyanginya tiba-tiba kain kafan itu bergerak. Apabila mereka membuka kain kafan itu mereka melihat ada seekor ular sedang membelit leher mayit tersebut serta memakan daging dan menghisap darah mayat. Lalu mereka mencoba membunuh ular itu. Apabila mereka mencoba untuk membunuh ular itu, maka berkata ular tersebut, “Laa ilaaha illallahu Muhammadu Rasulullah, mengapakah kau semua hendak membunuh aku? Aku tidak berdosa dan saya tidak bersalah. Allah S.W.T yang memerintahkan kepadaku supaya menyiksanya sehingga hingga hari kiamat. Lalu para sahabat bertanya, “Apakah kesalahan yang telah dilakukan oleh mayit ini? ”Berkata ular: “Dia telah melaksanakan tiga kesalahan, di antaranya. ”Apabila beliau mendengar azan, beliau tidak mau tiba untuk sembahyang berjamaah. Dia tidak mau keluarkan zakat hartanya, Dia tidak mau mendengar nasehat para ulama. Maka inilah balasannya!”

10 ORANG YANG SHOLATNYA TIDAK DITERIMA ALLAH SWT

Pada kali ini saya akan memperlihatkan suatu hikmah kepada pengunjung mudah-mudahan sanggup bermanfaat bagi kita semua sebagai pelajaran yang berarti dalam beribadah kepada Allah SWT. 10 orang solatnya tidak diterima oleh Allah S.W.T, antaranya :

  1. Orang lelaki yang shalat sendirian tanpa membaca sesuatu.
  2. Orang lelaki yang mengerjakan shalat tetapi tidak mengeluarkan zakat.
  3. Orang lelaki yang menjadi imam, padahal orang yang menjadi makmum membencinya.
  4. Orang lelaki yang melarikan diri.
  5. Orang lelaki yang minum arak tanpa mau meninggalkannya (Taubat).
  6. Orang wanita yang suaminya murka kepadanya.
  7. Orang wanita yang mengerjakan shalat tanpa menggunakan tudung.
  8. Imam atau pemimpin yang sombong dan zalim menganiaya.
  9. Orang-orang yang suka makan riba.
  10. Orang yang shalatnya tidak sanggup menahannya dari melaksanakan perbuatan yang keji dan mungkar.
AZAB MENINGGALKAN SHALAT

Dalam sebuah hadis menunjukan bahwa Rasulullah S.A.W telah bersabda : “Barangsiapa yang mengabaikan shalat secara berjamaah maka Allah S.W.T akan mengenakan 12 tindakan yang berbahaya ke atasnya. Tiga darinya akan diberikan semasa di dunia antaranya :

  1. Allah S.W.T akan menghilangkan berkat dari usahanya dan begitu juga terhadap rezekinya.
  2. Allah S.W.T mencabut nur orang-orang mukmin dari padanya.
  3. Dia akan dibenci oleh orang-orang yang beriman.

Tiga macam ancaman ialah saat beliau hendak mati, antaranya :
  1. Ruh dicabut saat beliau di dalam keadaan yang sangat haus walaupun ia telah meminum seluruh air laut.
  2. Dia akan merasa yang amat pedih saat ruh dicabut keluar.
  3. Dia akan dirisaukan akan hilang imannya.
Tiga macam ancaman yang akan dihadapinya saat berada di dalam kubur, antaranya :
  1. Dia akan merasa susah terhadap pertanyaan malaikat mungkar dan nakir yang sangat mengerikan.
  2. Kuburnya akan menjadi cukup gelap.
  3. Kuburnya akan menghimpit sehingga semua tulang rusuknya berkumpul (seperti jari bertemu jari).

Tiga lagi azab nanti di hari kiamat, antaranya :

  1. Hisab ke atasanya menjadi sangat berat.
  2. Allah S.W.T sangat murka kepadanya.
  3. Allah S.W.T akan menyiksanya dengan api neraka.
Khasiat shalawat Kepada Nabi SAW



Rasulullah S.A.W telah bersabda bahwa, “Malaikat Jibril, Mikail, Israfil dan Izrail A.S. telah berkata kepadaku.” 
Berkata Jibril A.S. : “Wahai Rasulullah, barang siapa yang membaca selawat ke atasmu tiap-tiap hari sebanyak sepuluh kali, maka akan saya bimbing tangannya dan akan saya bawa beliau melintasi titian mirip kilat menyambar.” 
Berkata pula Mikail A.S. : “Mereka yang berselawat ke atas kau akan saya beri mereka itu minum dari telagamu.” 
Berkata pula Israfil A.S. : “Mereka yang bersalawat kepadamu akan saya sujud kepada Allah S.W.T dan saya tidak akan mengangkat kepalaku sehingga Allah S.W.T mengampuni orang itu.”
Malaikat Izrail A.S pula berkata : “Bagi mereka yang berselawat ke atasmu, akan saya cabut ruh mereka itu dengan selembut-lembutnya mirip saya mencabut ruh para nabi-nabi.”

Apakah kita tidak cinta kepada Rasulullah S.A.W.? Para malaikat memperlihatkan jaminan masing-masing untuk orang-orang yang berselawat ke atas Rasulullah S.A.W.

Dengan kisah yang dikemukakan ini, kami harap para pembaca tidak akan melepaskan peluang untuk berselawat ke atas junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W. Mudah-mudahan kita menjadi orang-orang kesayangan Allah, Rasul dan para malaikat.

Kelebihan Puasa 10 Muharam

Dari Ibnu Abbas r.a berkata Rasulullah S.A.W bersabda : ”Sesiapa yang berpuasa pada hari Asyura (10 Muharram) maka Allah S.W.T akan memberi kepadanya pahala 10,000 malaikat dan sesiapa yang berpuasa pada hari Asyura (10 Muharram) maka akan diberi pahala 10,000 orang berhaji dan berumrah, dan 10,000 pahala orang mati syahid, dan barang siapa yang mengusap kepala belum dewasa yatim pada hari tersebut maka Allah S.W.T akan menaikkan dengan setiap rambut satu derajat. Dan sesiapa yang memberi makan kepada orang yang berbuka puasa pada orang mukmin pada hari Asyura, maka seperti beliau memberi makan pada seluruh ummat Rasulullah S.A.W yang berbuka puasa dan mengenyangkan perut mereka.”

Lalu para sahabat bertanya Rasulullah S.A.W : ”Ya Rasulullah S.A.W, adakah Allah telah melebihkan hari Asyura dari pada hari-hari lain?”. Maka berkata Rasulullah S.A.W : ” Ya, memang benar, Allah Taala mengakibatkan langit dan bumi pada hari Asyura, mengakibatkan bahari pada hari Asyura, mengakibatkan bukit-bukit pada hari Asyura, mengakibatkan Nabi Adam dan juga Hawa pada hari Asyura, lahirnya Nabi Ibrahim juga pada hari Asyura, dan Allah S.W.T menyelamatkan Nabi Ibrahim dari api juga pada hari Asyura, Allah S.W.T menenggelamkan Fir’aun pada hari Asyura, menyembuhkan penyakit Nabi Ayyub a.s pada hari Asyura, Allah S.W.T mendapatkan taubat Nabi Adam pada hari Asyura, Allah S.W.T mengampunkan dosa Nabi Daud pada hari Asyura, Allah S.W.T mengembalikan kerajaan Nabi Sulaiman juga pada hari Asyura, dan akan terjadi hari tamat zaman itu juga pada hari Asyura “.


Tujuh Macam Pahala Yang akan Mendapat Berkah Setelah Mati



Dari Anas r.a. berkata bahwa ada tujuh macam pahala yang sanggup diterima seseorang itu selepas matinya.

  • Sesiapa yang mendirikan masjid maka ia tetap pahalanya selagi mesjid itu dipakai oleh orang untuk berinfak ibadah di dalamnya.
  • Sesiapa yang mengalirkan air sungai selagi ada orang yang minum daripadanya.
  • Sesiapa yang menulis mushaf ia akan menerima pahala selagi ada orang yang membacanya.
  • Orang yang menggali perigi selagi ada orang yang menggunakannya.
  • Sesiapa yang menanam tanam-tanaman selagi ada yang memakannya baik dari insan atau burung.
  • Mereka yang mengajarkan ilmu yang berkhasiat selama ia diamalkan oleh orang yang mempelajarinya.
  • Orang yang meninggalkan anak yang soleh yang mana ia selalu mendoakan kedua orang tuanya dan beristighfar baginya yakni anak yang selalu diajari ilmu Al-Qur’an maka orang yang mengajarnya akan menerima pahala selagi anak itu mengamalkan ajaran-ajarannya tanpa mengurangi pahala anak itu sendiri.

Abu Hurairah r.a. berkata, Rasulullah S.A.W. telah bersabda : “Apabila telah mati anak Adam itu, maka terhentilah amalnya melainkan tiga macam :

  1. Sedekah yang berjalan terus (Sedekah Amal Jariah)
  2. Ilmu yang berkhasiat dan diamalkan.
  3. Anak yang soleh yang mendoakan baik baginya.

Telah diceritakan bahawa Allah S.W.T telah menyuruh iblis tiba kepada Nabi Muhammad s.a.w semoga menjawab segala pertanyaan yang baginda tanyakan padanya. Pada suatu hari Iblis pun tiba kepada baginda dengan ibarat orang renta yang baik lagi bersih, sedang ditangannya memegang tongkat.

Bertanya Rasulullah s.a.w, “Siapakah kau ini ?” Orang renta itu menjawab, “Aku ialah iblis.”
“Apa maksud kau tiba berjumpa saya ?” Orang renta itu menjawab, “Allah menyuruhku tiba kepadamu semoga kau bertanyakan kepadaku.” Baginda Rasulullah s.a.w kemudian bertanya, “Hai iblis, berapa banyakkah musuhmu dari kalangan umat-umatku ?” Iblis menjawab, “Lima belas.”

Diantaranya :
  1. Engkau sendiri hai Muhammad.
  2. Imam dan pemimpin yang adil.
  3. Orang kaya yang merendah diri.
  4. Pedagang yang jujur dan amanah.
  5. Orang alim yang mengerjakan solat dengan khusyuk.
  6. Orang Mukmin yang memberi nasihat.
  7. Orang yang Mukmin yang berkasih-sayang.
  8. Orang yang tetap dan cepat bertaubat.
  9. Orang yang menjauhkan diri dari segala yang haram.
  10. Orang Mukmin yang selalu dalam keadaan suci.
  11. Orang Mukmin yang banyak bersedekah dan berderma.
  12. Orang Mukmin yang baik kebijaksanaan dan akhlaknya.
  13. Orang Mukmin yang bermanfaat kepada orang.
  14. Orang yang hafal al-Qur’an serta selalu membacanya.
  15. Orang yang berdiri melaksanakan solat di waktu malam sedang orang-orang lain semuanya tidur.

Kemudian Rasulullah s.a.w bertanya lagi, “Berapa banyakkah temanmu di kalangan umatku ?” Jawab iblis, “Sepuluh golongan” :

  1. Hakim yang tidak adil.
  2. Orang kaya yang sombong.
  3. Pedagang yang khianat.
  4. Orang pemabuk/peminum arak.
  5. Orang yang memutuskan tali persaudaraan.
  6. Pemilik harta riba.
  7. Pemakan harta anak yatim.
  8. Orang yang selalu lengah dalam mengerjakan solat/sering meninggalkan sholat.
  9. Orang yang enggan memperlihatkan zakat.
  10. Orang yang selalu berangan-angan dan khayal dengan tidak ada faedah.

Mereka semua itu ialah sahabat-sahabatku yang setia.” Itulah di antara perbualan Nabi dan iblis. Sudah sepatutnya kita maklum bahwa sebetulnya Iblis itu ialah musuh Allah dan manusia. Dari itu hendaklah kita selalu berhati-hati jangan hingga kita menjadi mitra iblis, alasannya barang siapa yang menjadi mitra iblis artinya menjadi musuh Allah. Demikianlah sebaliknya, barang siapa yang menjadi musuh iblis bererti menjadi mitra kekasih Allah.

Mudah-mudahan para pengunjung Djuli’s blog sanggup mengambil hikmah didalam riwayat Nabi Muhammad SAW ini.

Oleh : Zainal Riyadi (asza84@gmail.com) & Djuli's blog

Belum ada Komentar untuk "Risalah Muslim"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel